Pemkab Sleman Akan Tutup Tempat Wisata Tak Patuhi Protokol Kesehatan  

Sleman, – Jelang libur panjang akhir pekan, Dinas Pariwisata Kabupaten Sleman akan melakukan pemantauan di sejumlah destinasi wisata yang saat ini telah melakukan uji coba terbatas.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman, Sudarningsih menyatakan jika dalam pemantauan terjadi pelanggaran maka pihaknya akan memberikan sanksi. Baik yang bersifat ringan maupun berat.

“Kalau melanggar yang sifatnya ringan kita peringatkan, misal tidak memakai masker. Kalau pelanggaran yang berat, bisa kita hentikan uji coba terbatasnya,” ungkapnya pada Kamis (30/7/2020).

1. Pengelola wisata diminta terapkan protokol COVID-19

Pemkab Sleman Akan Tutup Tempat Wisata Tak Patuhi Protokol Kesehatan  Jeep wisata di Tebing Breksi. /Siti Umaiyah

Saat ini pihaknya sudah mewanti-wanti para pengelola destinasi wisata dan juga usaha jasa pariwisata untuk selalu melakukan protokol pencegahan COVID-19. Perlindungan kepada tamu menurut Sudarningsih terutama di masa pandemik COVID-19 merupakan hal yang paling penting.

“Pengelola destinasi wisata diminta untuk memastikan operasional, baik dari sisi manajemen karyawan maupun pelayanan tamu dapat konsisten menerapkan protokol kesehatan untuk pencegahan COVID-19,” terangnya.

Baca Juga: Pendatang Positif COVID-19, Sleman Tak Lagi Punya Daerah Zona Hijau 

2. Pelaku pariwisata harus miliki kesadaran penuh

Pemkab Sleman Akan Tutup Tempat Wisata Tak Patuhi Protokol Kesehatan  Kepala Dinas Pariwisata Sleman, Sudarningsih. /Siti Umaiyah

Menurut Sudarningsih, saat ini pelaku pariwisata harus didukung dengan kesadaran penuh berkaitan dengan upaya pencegahan COVID-19. Seperti halnya selalu memakai masker di ruang publik secara baik dan benar, menerapkan etika batuk dan bersin, selalu menjaga jarak 1,5 meter, menghindari kerumunan di objek wisata dan sebagainya.

“Jika pengelolaan manajemen dan perilaku wisatawan dapat bersinergi baik, tentunya sangat positif untuk mengantisipasi penyebaran COVID-19 dan bergeraknya sektor pariwisata,” katanya.

3. Akan perketat pengawasan

Pemkab Sleman Akan Tutup Tempat Wisata Tak Patuhi Protokol Kesehatan  ANTARA FOTO/Rizky Tulus

Sementara itu, Suparmono Camat Cangkringan menerangkan di daerahnya saat sudah ada beberapa destinasi pariwisata yang diuji coba terbatas di Kecamatan Cangkringan. Seperti tempat wisata Klangon, Desa Wisata Pentingsari, Jeep Wisata Merapi dan sebagainya.

Untuk mengantisipasi kepadatan pengunjung pada saat long weekend, pihaknya akan memperketat pengawasan di destinasi wisata.

“Tempat wisata kita keliling terus sama Babinsa, Babinkamtibmas. Desa juga sudah ada gugus tugas mereka setiap hari, terutama pada hari Sabtu dan Minggu. Selalu keliling mengingatkan ke pendatang terutama goweser,” paparnya. 

Baca Juga: Pakar UGM Ungkap Penyebab Cuaca Dingin Belakangan Ini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *